Recent Posts

MAKALAH FRAKTUR HUMERUS



A.    DEFINISI
Fraktur adalah terputusnya kontinuitas jaringan tulang yang umumnya disebabkan oleh rudapaksa (Mansjoer, Arif, 2000). Sedangkan menurut Linda Juall C (1999) Fraktur adalah rusaknya kontinuitas tulang yang disebabkan tekanan eksternal yang dating lebih besar dari yang dapat diserap oleh tulang.
Fraktur humerus adalah diskontinuitas atau hilangnya struktur dari tulang humerus (Mansjoer, Arif, 2000). Sedangkan menurut Sjamsuhidayat (2004) Fraktur humerus adalah fraktur pada tulang humerus yang disebabkan oleh benturan atau trauma langsung maupun tidak langsung.
Fraktur humerus adalah Kelainan yang terjadi pada kesalahan teknik dalam melahirkan lengan pada presentasi puncak kepala atau letak sungsang dengan lengan membumbung ke atas. Pada keadaan ini biasanya sisi yang terkena tidak dapat digerakkan dan refleks Moro pada sisi tersebut menghilang.
Fraktur tulang humerus umumnya terjadi pada kelahiran letak sungsang dengan tangan menjungkit ke atas. Kesukaran melahirkan tangan yang menjungkit merupakan penyebab terjadinya tulang humerus yang fraktur. Pada kelahiran presentasi kepala dapat pula ditemukan fraktur ini, jika ditemukan ada tekanan keras dan langsung pada tulang humerus oleh tulang pelvis. Jenis frakturnya berupa greenstick atau fraktur total.

B.     KLASIFIKASI
Fraktur atau patah tulang humerus terbagi atas :
1.      Fraktur Suprakondilar humerus
Jenis fraktur ini dapat dibedakan menjadi :
a.       Jenis ekstensi yang terjadi karena trauma langsung pada humerus distal melalui benturan pada siku dan lengan bawah pada posisi supinasidan lengan siku dalam posisi ekstensi dengan tangan terfikasi
b.      Jenis fleksi pada anak biasanya terjadi akibat jatuh pada telapak tangan dengan tangan dan lengan bawah dalam posisi pronasi dan siku dalam posisi sedikit fleksi
2.      Fraktur interkondiler humerus
Fraktur yang sering terjadi pada anak adalah fraktur kondiler lateralis dan fraktur kondiler medialis humerus
3.      Fraktur batang humerus
Fraktur ini disebabkan oleh trauma langsung yang mengakibatkan fraktur spiral (fraktur yang arah garis patahnya berbentuk spiral yang disebabkan trauma rotasi)
4.      Fraktur kolum humerus
Fraktur ini dapat terjadi pada kolum antomikum (terletak di bawah kaput humeri) dan kolum sirurgikum (terletak di bawah tuberkulum)

C.    ETIOLOGI
Fraktur tulang humerus umumnya terjadi pada kelahiran letak sungsang dengan tangan menjungkit ke atas. Kesukaran melahirkan tangan yang menjungkit merupakan penyebab terjadinya tulang humerus yang fraktur. Pada kelahiran presentasi kepala dapat pula ditemukan fraktur ini, jika ditemukan ada tekanan keras dan langsung pada tulang humerus oleh tulang pelvis. Jenis frakturnya berupa greenstick atau fraktur total. Fraktur menurut Strek,1999 terjadi paling sering sekunder akibat kesulitan pelahiran (misalnya makrosemia dan disproporsi sefalopelvik, serta malpresentasi).

D.    GEJALA
1)      Berkurangnya gerakan tangan yang sakit
2)      Refleks moro asimetris
3)      Terabanya deformitas dan krepotasi di daerah fraktur disertai rasa sakit
4)   Terjadinya tangisan bayi pada gerakan pasif
Letak fraktur umumnya di daerah diafisi. Diagnosa pasti ditegakkan dengan pemeriksaan radiologik.

E.     Gejala klinis
1.      Diketahui beberapa hari kemudian dengan ditemukan adanya gerakan kaki yang berkurang dan asimetris.
2.      Adanya gerakan asimetris serta ditemukannya deformitas dan krepitasi pada tulang femur.
3.      Diagnosis pasti ditegakkan dengan pemeriksaan radiologik.

F.     PENANGANAN
1.      Imobilisasi lengan pada sisi bayi dengan siku fleksi 90 derajat selama 10 sampai 14 hari serta control nyeri
2.      Daya penyembuhan fraktur tulang bagi yang berupa fraktur tulang tumpang tindih ringan dengan deformitas, umumnya akan baik.
3.      Dalam masa pertumbuhan dan pembentukkan tulang pada bayi, maka tulang yang fraktur tersebut akan tumbuh dan akhirnya mempunyai bentuk panjang yang normal



*berbagai sumber*

5 komentar:

yie mengatakan...

mantap

Anonim mengatakan...

assalamualaikum wr,wb.
cuma mau ngasi tau sesuatu..
ini ttg fraktur humerus, berarti tulang lengan atas kan..
tapi di gejala klinisnya disebut gerakan kaki dan tulang femur..
itu tulang paha kan..
mungkin itu salah ketik..
thx

seah mengatakan...

wwaaahhh,,, ssiipp kaaa,,semangat yaahh nulis blog.x,, bs neehh bwt referensi*bjr kd neh tulisan.x* mgawe tugas..
hhee

panglima khatulistiwa mengatakan...

tPI KOK GAK LENGKAP MAKALAHNYA SAMPAI PENUTUP KK?

eka mengatakan...

makasih masukannya :)
tulisan ini masih jauh dr sempurnaa
yukk sama sama belajarr..
ehehe

Poskan Komentar

duh, makasih yah udah berkunjung di blog eka :D jangan lupa tinggalkan jejak kalian disini..